Senin, 09 Januari 2017

Hal yang Dilakukan Santri Setelah Balik dari Rumah




Musim liburan sudah selesai. Murid-murid masuk sekolah lagi. Guru-guru menyiapkan kisi-kisi. Pedagang paruh waktu mulai tancap gas dan keliling dari satu sekolah ke sekolah lain. Sebagian orangtua mengantar anak-anaknya di hari pertama masuk sekolah. Begitupun dengan santri dan santriwati, yang biasanya liburan panjang, akan kembali menjadi santri, dan melaksanakan segala macam rutinitas dari pagi sampai pagi lagi.

Saya udah tamat. 2013, adalah tahun dimana saya tidak menjadi santri lagi. Tahun itu saya lulus dengan nilai Matematika yang ’tak mau disebut jumlahnya.’  Ditambah lagi dengan jadwal UAN yang amburadul. Pacar yang saat ini sudah menikah dengan orang lain minta putus, hutang di kios samping asrama yang tiap lewat bilang, “Dek, bapaknya kapan datang,ya?”

Semua itu saya lakukan selama 6 tahun. Enam tahun bukan waktu yang sebentar. Segala macam senang, pedih, duka, suka, saya rasakan. Dan kemarin, saya kembali datang ke pesantren buat mengantar adik saya yang saat ini sudah menginjak kelas 2 (S)MA. Saya datang dengan wajah cukup haru. Melihat santri yang baru datang dari rumah masing-masing, bersalaman dengan oarngtuanya, lalu meninggalkannya degan pundak yang lama kelamaan menghilang. Menangis, sedih, sudah pasti. Namun, setiap orangtua pasti mengharapkan hal terbaik bagi anaknya nanti.

Oke, saya akan tuliskan beberapa hal yang dilakukan santri tatkala sudah kembali ke pesantren – setelah beberapa hari menetap di rumah.

1.     Menangis 
Saya berani nulis gini sebab saya sendiri pernah ngalaminnya. Saya nangis sesenggukan hampir tiap kali mau memulai aktivitas. Waktu saya mau nyuci, pasti keingat gimana saya dicuciin ibu di rumah, waktu mau makan, gimana saya makan masakan ibu di rumah, waktu mau cari pacar, keingat kalau ternyata dari awal penyebab saya nangis bukan yang lain, tapi karena ngga punya pacar.

2.     Main PS
Kalau orangtua datang pas ngejenguk, wajib ada duit yang dikasih. Tapi, santri akan lebih kaya raya ketika ia baru balik dari rumah, biasaya kami akan membawa uang lebih dan bagi sebagian orang ‘santri’, rental ps adalah temat peristirahatan sempurna buat melepas beban. Biasanya ramai di hari pertama, hari-hari selanjutnya, seiring bekal santri habis, maka keramaian itu lambat laun menghilang. Kayak cinta bersemi di awalnya doang.

3.     Pacaran
Santri juga pacaran. Walau pacarannya via surat-suratan. Kami ngga mau kalah. Yang pacaran, nulis surat buat pacarnya, sekadar ngasih tahu kalau kabarnya baik-baik aja. Yang jomblo nulis wasiat, sekadar ngasih tahu malaikat kapan ajal akan menjemputnya.

4.     Nyepi
Kalau kamu datang dari rumah, ngga bawa uang banyak, ngga punya pacar, dan juga berselisih pandangan degan orangtua terkait dengan kedatangan kamu ke pesantren. Kamu maunya nambah libur, tapi bapakmu ngga ngijinin, berarti kamu masuk kategori yang ini. Sepi, senyap, lalu baring di pojokan asrama sambil lihat daftar hutang yang ngga sanggup kamu bayar.

5.     Ceria
Entah kenapa ada orang seperti ini. Sejak saya nyatri, saya ngga pernah bisa kayak orang yang bertipe kayak gini. Dia bahagia banget pas nyampe asrama. Saya curiga, dia lebih kesiksa di rumah daripada di sini. Orang seperti ini hanya satu dari 100 santri. Dan beruntunglah orang-orang yang seperti ini.

6.     Entahlah
Entah, saya sendiri ngga tau mau nulis apa lagi. Kalau kamu santri, atau bukan lulusan pesantren, coba isi nomor enam ini. Kira-kira apa tipe santri selanjutnya menurut kamu. Dijawab boleh ngarang, acak-acakan, karena ini bukan pilihan ganda, tapi essay belaka.

Salam Santri….

Bagikan

Jangan lewatkan

Hal yang Dilakukan Santri Setelah Balik dari Rumah
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.