Jumat, 15 April 2016

Minggu yang Sulit




Saya dalam bentuk khayalan via kabarimbo.com


Tugas kuliyah banyak, disuruh beli buku refrensi banyak-banyak, asmara merana, uang jajan tetap tak ada peningkatan, hubungan dengan teman renggang, jomblo… udah, itu mah biasa.

Ini bukan curhat, tapi ini tulisan. Apa bedanya? Ya ngga ada. Mau-mau saya dong ya.

Apa kabar? Malam ini, sambil bersih-bersih sarang laba-laba di blog ini, saya menyempatan diri buat nulis sedikit. Sedikit saja. Ngga banyak. Lagipula, kalau banyak, siapa yang mau baca? Ya, ada itu pun mungkin cuman saya.

Kembali ke topik. Hari-hari ini saya lagi malas
baca, malas nulis, malas semuanya. Badan saya letih dan kurang semangat. Kerjaan lain kalau ngga mikirin pacar teman, ya mikirin calon pacar yang masih dalam bentuk bayangan. Ya, bayangan. Karena sampai hari ini saya belum mendapatkan bentuk atau siluet wajah calon pacar tersebut. Hanya dengan membayangkan saja, saya merasa bahagia. Ah, buset!


Barusan habis dinner pakai tempe sisa kemarin sama abon buatan emak. Enak! Minumnya masih pakai air keran depan kostan. Ya, masih dalam koridor sama : pemburu barang-barang gratis! Eh bukan sih. Soalnya saya belum beli air mineral yang harganya 4K itu. Makanya pakai air keran. Syukur-syukur belum dicampurin kaporit. Kalau udah kan bahaya. Bisa-bisa muka saya memutih semua.

Ngomong-ngomong masalah dinner, kalian sudah makan malam belum? Belum gara-gara ngga ada makanan atau ngga ada yang ngingetin? Sabar gays! Karena orang yang ngga ada yang ngingetin ditambah ngga ada makanan adalah orang yang lebih menderita dari itu semua. Kemarin saya gitu. Ngga ada makanan, eh, ngga ada yang ngingetin pula. Pas ada yang ngingetin via WA, tau-tau malah nagih utang pulsa. Siyal memang.

Tapi ya sudahlah, namanya juga hidup. Kadang di bawah, kadang di atas. Kadang besar kadang kecil. Kayak yang dibilang Michel Foucault : “Life like a penis, sometimes up sometimes down, sometimes small sometimes….”Parah emang filsuf satu ini. Kenapa ngga sekalian “Life like a woman. Kadang kayak malaikat, kadang juga kayak T – REX menjelang menstruasi.” BTW, saya ngga tau bahasa Inggrisnya. Maaf ya.

Eh, udah dulu lah ya. Saya mau nonton film dulu. Mumpung sudah copy paste dari kamar kostan sebelah. Film perang, adegan bagus, ratting tinggi. Bukan! Bukan film ikeh-ikeh kok. Lagipula, ikeh-ikeh itu tidak menggambarkan film jorok juga. Ikeh juga nama orang. Ikeh Nurjannah contohnya. Tau kan? Ah sudahah. Saya mau nonton dulu. 

Bagikan

Jangan lewatkan

Minggu yang Sulit
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

2 komentar

Tulis komentar
avatar
16 April 2016 11.12

Dinner itu temennya kak haris. Btw, bukannya kehidupanmu itu cuma imajinasimu saja? Mungkin di dimensi lain kamu itu ganteng kayak bopak. *Mabok aer keran*

Reply