Rabu, 02 Maret 2016

LGBT Ada di Mana-Mana!





Kasus salah emut yang menimpa pedangdut Saiful Jamil kian memanas. Tak ayal, banyak meme-meme yang bertebaran. Tak sedikit yang menyindir lewat meme-meme tersebut, dan tak sedikit pula yang merasa risih dan mendukung. “Yang tabah ya Mas Iful.” Demikian bunyi salah satu tweet penyemangat itu.



Iya! LGBT! Singkatan dari LaGi Bete Tuh!

Eh, ngga deng. Maksudnya Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender. LGBT menuai pro dan kontra. Banyak yang nyinyir dan banyak pula yang pro dengannya. Entahlah, kalian yang sedang membaca ini masuk yang mana. Saya? Ah, jangan tanya. Masuk kuliyah aja masih jarang.

Simbol-simbol unik bermunculan, ada juga yang menyangkutpautkan dengan simbol LGBT ini. Contoh saja pada kaleng minuman yang ada foto Ayah, Anak, dan Cucunya. Lalu dituduh LGBT. Ah, basi!


LINE, salah satu wadah media sosial online pun ikut-ikutan. LINE nyata-nyata mendukung LGBT, ada juga Perusahaan
Strabu*ks yang namanya sudah terkenal di mana-mana. Bahkan, sampai saya menulis ini, WhatsApp pun ikut-ikutan. Emot baru diperbaharui. Emot nyeleneh bin ngeri-ngeri sedap tersedia. WhatsApp juga memperbaharui emot lain juga. Yang lebih syari’i pun ada.


Ngomong-ngomong masalah LGBT, di pesantren, dua orang santri yang sering kedapatan berdua sering juga dikatain begitu. Walau dulu, kami belum tahu yang namanya LGBT. Ya, semacam kata-kata macam ini yang kita terima.

“Lah, kok cowok sama cowok? Jagung vs jagung dong!”

Tapi beneran loh, ngga ada tuh. Walau saya pernah dikatakan begitu saking seringnya dipergoki berdua dengan sahabat saya walau saya tak melakukan apa-apa. Kecuali, main ps dan menyelinap keluar dari kompleks asrama untuk main malam-malam. Main ps maksudnya.

Saya screenshot-kan, beberapa komentar terkait aplikasi kekinian WhatsApp. Awalnya saya tak mau memblur nama yang komentar, tapi ya, sudahlah, blur ajalah.


Ada yang nyesal update


WA tak berkelas


Mau jadi apa dunia kita?


Ada maksud terselubung


Saya ngga tahu artinya


Membantu pekerjaan


Masih butuh penjelasan




Dan masih banyak lagi. Komentarmu, bagaimana?





Bagikan

Jangan lewatkan

LGBT Ada di Mana-Mana!
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

8 komentar

Tulis komentar
avatar
2 Maret 2016 04.08

biasa aja. LGBT dari dulu udah ada. Mula adanya kemudahan sosial media, semua jadi cepat heboh. Ingat dono? Kecewek-cewekan? Buktinya nggak ada yang sampai heboh begini.

Reply
avatar
2 Maret 2016 10.17

Kayaknya sebelum lgbt ngehits udah ada deh emote itu di whatsapp. Cuma baru rame akhir akhir ini aja

Reply
avatar
2 Maret 2016 10.49

Wkwkwk. Kamu ketularan Kentang, Tar.

Reply
avatar
2 Maret 2016 10.49

Gue kalo liat orang Indonesia pada mencak2 entah kenapa kayak gak peduli gitu..

Kebanyakan nuntut ah.. nyuruh2 hapus emot Lgbt, donld gratis aja banyak mintanya.. dianya aja yg suruh hapus aplikasinya. :D

Reply
avatar
2 Maret 2016 17.19

Kasian buat orang tua yg punya anak2 kecil. Dan tau sendiri anak2 kecil sekarang udah pegang gadget, nah nyebar dengan mudah deh si lgbt ke anak2. Ini beraaaaats

Reply
avatar
3 Maret 2016 00.11

wah LGBT udah menjalar kemana mana yah, tapi sebenarnya emang udah dari dulu sih, stiker di facebook aja keknya udah ada dari dulu yang untuk LGBT #CMIIW tapi giman juga yah kayaknya udah kelewatan juga sih, seharusnya yah nga usah terang-terangan gitu lah LGBTnya. Ah bingung saya mah soal LGBT, yang penting member JKT48 jangan ada yang ikut LGBT :3 kan kasian sayanya

Reply
avatar
3 Maret 2016 04.30

Kabarnya sih FB juga pendukung ELJIBITI, Sekarang mah mayoritas SosMed udah mendukung ELJIBITI. Yang keliatannya nggak ngedukung itu BBM. Tapi ya nggak tau sih, kalo ntar tiba-tiba ada emoticon ELJIBITI di BBM.
Gue sih kalo banyak yang Homo gak masalah, persaingan di bidang percintaan semakin berkurang. Tapi kalo ketambah Lesbi, bisa gawat nih. Mungkin banyaknya ELJIBITI tuh efek kelamaan jomlo, cewek-cewek gak ada yang doyan akhirnya sama cowok..

Reply
avatar
16 Maret 2016 19.54

Yaaa.. saya rasa, apapun itu permasalahannya, pasti akan ada yang namanya pro dan kontra. Yang pro pasti ada alasannya sendiri, dan yang kontra pun pasti ada alasannya masing-masing. Kalau saya sih, tidak terlalu peduli dengan hal-hal yang beginian.

Kalau ditanya mendukung atau tidak? Jelas, saya tidak mendukung. Alasannya simpel sih, karena emang nggak cocok aja di negara kita yang beginian. Itu aja, sih.

Reply