Sabtu, 13 Februari 2016

Hari yang Ditunggu Anak Pesantren





Menjadi anak pesantren adalah sebuah pilihan. Banyak yang bilang begitu, dan banyak juga yang tidak. Pada dasarnya, saya tidak memilih. Lambat laun, saya menyadari satu hal : “Orangtua saya tepat memilihkan sekolah yang baik untuk saya.”

Di pesantren, saya merasakan pahit manisnya pertemanan. Kebersamaan dan kehilangan teman. Mandi bersama, tidur bersama (Eh, berjamaah maksudnya), sampai dihukum bersama. Suka dukanya terasa. Sampai detik ini pun saya masih sering berandai-andai, “Ingin rasanya kembali menjadi santri seperti dulu.” Semua makanan habis seketika. Bukan! Bukan karena dimakan sendiri. Tapi, saat itu juga habis dibagi. Kalau tidak, pasti ada oknum-oknum jahil yang siap mencungkil lemarimu! Makanya, jangan pelit!

Saya pernah kehilangan handphone waktu asyik main facebook sambil tiduran di depan lemari. Saling komen dengan teman. Eh, ada orang yang sok kenal ikut nimbrung. Akhirnya saya colek sepuluh kali. Sapa suruh cantik, ikut komen lagi. Dan ternyata beliau
ustadz saya sendiri yang sedang menyamar. Handphone pun lenyap hari itu juga. Sampai sekarang, ntah bagaimana nasibnya.

Sendal? Ah, lebih dari sepuluh kali kehilangan benda yang satu itu. Sempak pun pernah. Tapi kayaknya, kalau sempak hilang sendiri deh. Ngga mungkin dicuri. Pasta gigi yang baru dibuka kemarin sore, keesokan harinya sudah wafat. Tinggal kain kafannya doang.

Agaknya kepanjangan. Oke, balik ke judul. Berikut hari-hari apa saja yang ditunggu para santri. Cek it out!

Hari Jumat


Reka adegan oleh saya sendiri

Walau sering disebut hari pendek, hari ini adalah hari yang ditunggu-tunggu para santri. Cuma di hari ini, santri bisa libur. Melepas semua aktivitas yang melelahkan. Ke pasar sekadar membeli pakaian, mencuci riang di belakang asrama, menonton televisi yang tentunya berjamaah juga, serta bermain bola di lapangan madrasah.

Hari Maulid

Perayaan terbesar ya di sini. Selain memperingati hari Maulid dengan dzikiran atau semacamnya. Undangan untuk memenuhi perayaan maulid dari masyarakat setempat juga silih berganti. Makan, makan, makan. Paginya menghadiri undangan maulid di rumah A, sorenya di rumah B, malamnya di rumah C. Keesokan harinya harus buang air berjamaah karena kekenyangan. Tumben-tumen bisa makan lezat dan bergizi.


Class Meeting


Jangan salah, setelah UAS berakhir, dan sembari menunggu pengumuman kenaikan kelas atau pembagian raport, di ponpes saya juga sering ngadain class meeting. Jadi, class meeting itu perlombaan kecil-kecilan. Sepak bola mini, masukin mantan paku dalam botol, lomba busana, sampai dengan lomba lainnya. Penonton paling ramai pas lomba sepak bola mini. Walau kaki babak belur akibat main di atas halaman beraspal.


Lagi-lagi modelnya saya


Sepak Bola Mini. Tepatnya Liar ( Doc Pribadi )

Hari Libur

Maksudnya di sini adalah hari libur dan pulang beberapa hari ke rumah. Walau cuma tiga atau paling banyak dua minggu. Semua senang. Gosip pun sering betebaran.
“Eh, katanya pulang besok hari Kamis ya?”
“Loh, kamu tahu dari mana?”
“Dari Pembina.”
“Wah, kok Aku ngga dikasih tahu, sih.”
“Yaiyalah. Kan Bapak penjaga Madrasah.”
Pas di rumah, rindu pondok. Di pondok, rindu rumah. Ah, manusiah. H-nya sengaja ditambah.

Hari Pembalasan


Makan Pakai Ember ( Doc Pribadi )

Ini bukan hari pembalasan di akhirat loh ya! Maksudnya hari di mana jerih payahmu selama di pesantren dibalas dengan sepucuk surat kelulusan. Di samping bahagia karena sudah lulus dari pesantren, ada juga perasaan sedih ketika mengingat-mengingat masa yang sudah dilalui. Perasaan senang dan bahagia bercampur jadi satu. Dari bocah yang cengeng karena pisah dengan orangtua, sampai dengan bocah yang siap tahan banting. Dari mie sedap satu bungkus dengan takaran satu mangkuk air, menjadi satu mie sedap dengan lima kali lipat air mendidih. Hanya demi kuah semata. Demi teman. Dan demi kebersaman yang tak pernah akan terlupakan.


I Love You All!


Kamu sedih ngga? Saya sedih nih.






Bagikan

Jangan lewatkan

Hari yang Ditunggu Anak Pesantren
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

25 komentar

Tulis komentar
avatar
14 Februari 2016 11.25

di ponpes berapa lama sob?
wah seru ya kalo inget inget lagi tentang mantan eh tentang temen2 seperjuangan
berjuang rame2 buat makan, clasmiting, tadarusan
makanya sob jgn maen fban sama pak ustad hohohoh

Reply
avatar
14 Februari 2016 12.16

beeeeeh nice banget, sukses buat kehidupan selanjutnya.. temen pesantren pasti bakal lengket banget kedepannya.. #Pasti

Reply
avatar
14 Februari 2016 12.17

beeeeeh nice banget, sukses buat kehidupan selanjutnya.. temen pesantren pasti bakal lengket banget kedepannya.. #Pasti

Reply
avatar
14 Februari 2016 13.25

Gue belum pernah ngerasain masuk pesantren, tapi, sering denger cerita teman-teman yang cerita masa lalunya di pesantren.

Masalah pertemanan dalam lingkungan pesantren jangan di tanya lagi, pasti: satu rasa.

Reply
avatar
14 Februari 2016 13.27

Ane mangap liat gambar yang makan bareng2 itu o.o Beneran gitu yak? Buset kalau ane gitu, ane amankan seluruh lauk dan lalapannya, hahaha.. Biarkan nasi aja yang sisa wkwkw Mohon jangan tampar saya XD Ane seneng liat quotenya yg "Orangtua saya tepat memilihkan sekolah yang baik untuk saya" :)

Reply
avatar
14 Februari 2016 18.09

seru bnget ya hidup di pesantren. bnyak hal yg di tunggu dsna. lagian bnyak ilmu jg disitu...

Reply
avatar
14 Februari 2016 18.19

acara kebersamaan yah. bagus banget. seru pastinya

Reply
avatar
14 Februari 2016 19.42

weh anak pesantren neh, ane juga sih anak pesatren eh maksudnya anak dari emak ane yang lulusan pesantren ngohahahaha ane dulu sempet pen di masukin ke pesantren, namanya kalau nggak salah pesantren mangkoso cuman nggak jadi katanya bapak ane kejahuan :D

Reply
avatar
14 Februari 2016 20.08

Hampir sama lah cerita kita *ceilah cerita kita*. Aku sendiri kuliahnya dengan sistem asrama, makan, tidur, sampe mandi bareng. Momen momen kena hukum juga gitu. Keluar kampus kalau g hari sabtu ya minggu, tergantung jadwal pesiarnya (istilah kampusku buat hari dimana anak didik boleh keluar kampus). Semuanya ngangenin, tapi cukup buat dikenang bukan untuk diulang

Reply
avatar
15 Februari 2016 01.13

wahh..sepertinya clasmeeting emang selalu menjadi momen yang ditunggu-tunggu. bukan cuma di sekolah kayak sma atau smk, tapi pesantren juga. emang seru sih classmeeting, euphorianya gimana gitu :)

Reply
avatar
15 Februari 2016 04.23

Jadi emang bener kata pepatah. Sesuatu akan menjadi lebih indah, ketika sudah menjadi masa lalu. Mikirnya jadi pengen cepet-cepet lulus dari situ, tapi pas udah lulus, jadi kangen. Pengen balik lagi. Emang manusiawi hal kayak gitu.

Kalo classmeet, di semua tempat pasti ditunggu-tunggu kehadirannya. Kalo gue, lebih milih jalan-jalan pas classmeet daripada pas liburan. Kalo dah libur rame soalnya. Emang semuanya ngangenin, soalnya tiap hari bareng. Kalo di sekolah biasa kan beda. Pelajaran kelar, pulang..

Reply
avatar
15 Februari 2016 06.28

wah, ternyata ada anak pondok juga. gue jga nih.
lah
ga ada yg nnya padahal

tapi yah emang gitu sih, yg paling kerasa, ketika pas d pondok pgen pulang k rumah, pas d rumah pgen ke pondok, emg labil bget. tapi kayaknya pondok gue beda sih, meskipun hari jumat, tetep aja cape'' juga. kayaknya pondok gue, bener'' ga ada jedanya. istirahatnya itu, ya hanya sekedar pergantian aktifitas.

agak iri juga sih, d pondok gue dulu mana ada santri d bolehin plg beberapa hari. toh lagipula, pondok gue jauuuh bnget sih dari rumah. hahah. udah gitu, ga ada tuh yg namanya santriwati. ya isinya pedang smua. #IYKWIM hahaha

Reply
avatar
15 Februari 2016 09.50

Yaelah... gue jadi baper baca tulisan elo...
berhubung bentar lagi gue juga mau pisah sama temen2 asrama gue...
Wah.. pesantren udah kayak miniatur dunia yang kejam ya...
sampe kolor pun bisa ilang...
wkwkwk

Reply
avatar
15 Februari 2016 13.26

gue jadi baper nih bang bacanya, jadi keinget temen-temen gue dulu, bukan temen pesantren sih tapi temen waktu kecil.

pasti kenangan-kenangan dipondok seru, mulai dari mandi bareng, makan bareng dan dihukum juga bareng, tapi kehilangan sandalnya ngak bareng-barengkan. tapi dipondok masih bisa bawa hape yaa, dipondok gue dulu ngak boleh sih tapi niat amat pengurusnya menyamar buat fb itu :D

dulu gue pernah masuk pesantren, tapi gue ngak cocok di pesantren, cuma sekitar 3 mingguan ajah saya mencari ilmu di pesantren, mungkin karena tidak nyaman dan juga tidak karena keputusan sendiri. tapi sebagai gantinya gue sejak kecil sampai sma dimasukan di sekolah berbasis agama, iya gue udah 3M, alias madrasah.

Reply
avatar
15 Februari 2016 15.34

Kamu sedih nggak, kayaknya iya. Btw siapa yang naruh bawang disini?

Aku belum pernah ke pesantren sebelumnya, kalau pesantren kilat sudah pernah. Aku sempet ngira kalau hidup disana bakalan susah soalnya gak boleh ini, mesti begitu. Secara gambaran ribet sih. Tapi makin kesini banyak juga pesantren yang bagus, ada juga yang ngomongnya mesti pake bahasa Inggris.

Salam kenal ya :)

Reply
avatar
16 Februari 2016 08.56

Persis kayak temen-temenku yang pada mondok, mereka cerita gini. Banyak banget ya suka dukanya jadi anak pondok. Paling nyesek sih kalo ada apa-apa yang hilang. Kayak odol, shampo, sabun, baru sehari pake sorenya cuma tinggal kafannya. Suram.

Reply
avatar
16 Februari 2016 14.54

ini nih temen lu Zi hahaha..

Reply
avatar
16 Februari 2016 14.58

temen gue disini juga banyak yang nyantri. dan persis keadannya kayak yang lo sebutkan tadi, makan alakadarnya dll.. tapi itu sih yang menurut gue membentuk dan menempa mental.

Reply
avatar
16 Februari 2016 15.42

ternyata kehidupan santri keras jendral!

gk kebyang gmana melarnya tu lambung dijejeli makanan bertubitubi selama hari maulid ahaha.

manusia emang gtu. d rumah pngen k pondok, d pondok pngen pulang. jomlo pengen punya pcr, uda pnya pcr pngen ngejomlo aja. huft.

Reply
avatar
16 Februari 2016 15.49

ternyata kehidupan santri keras jendral!

gk kebyang gmana melarnya tu lambung dijejeli makanan bertubitubi selama hari maulid ahaha.

manusia emang gtu. d rumah pngen k pondok, d pondok pngen pulang. jomlo pengen punya pcr, uda pnya pcr pngen ngejomlo aja. huft.

Reply
avatar
16 Februari 2016 18.42

Menyenangkan sekali ya hidup kamu di Pesantren. Makannya nyampe seember gitu. Buang airnya rebutan? Emang nggak ada jamban couple?

Reply
avatar
17 Februari 2016 03.02

Duh, sama! Saya juga dulunya nyantren di daerah pelosok bogor haha.
Terkadang suka keingetan sendiri juga masa masa jahiliyah pas nyantren tuh. Suka duka, sedih seneng, sampai hal-hal yang koplaknya. Sekarang saya malah rindu di mana iman kita lebih terjaga ketika itu huhu.

Reply
avatar
17 Februari 2016 10.41

Dulu lulus smp pengen banget nyantren efek nonton film negeri 5 menara. :')
tapi gak kesampean nyantren, padahal pengen banget. pasti seru gitu jadi anak pesantren, hidupnya serba terbatas. tiap hari bareng bareng temen.

Reply
avatar
22 Februari 2016 18.00

Wah anak pesantren :D
Kakak kakakku semuanya anak pesantren kecuali aku.
Aduh anak pesantren ngomongnya hari pembalasan kirain ngomongin kiamat, ternyata lulus toh.

Reply