Sabtu, 10 Oktober 2015

BEHA with Haris Firmansyah






Selamat pagih semuah! Udah Sabtu aja. Sesuai dengan janji saya, ya walaupun belum janji sama siapa-siapa, pagi ini saya mau posting BEHA saya dengan Haris Firmansyah. Ingat. BEHA itu bencang hangat. Bukan BEHA saya dengan BEHA Haris memiliki kesamaan. Lagipula, BEHA saya cuman saya kok yang tahu.


Oh ya, saya belum ngenalin penulis yang satu ini. Nama facebooknya Haris Firmansyah. Dan dia saat ini sudah nerbitin 6 buku! Yaitu Date Note, Nyengir Ketupat, All About Teen Idols, God Habbit vs Bad Habbit, Wrecking Eleven, dan 3 Koplak Mengejar Cinta.


Haris dari kejauhan


Karena sudah malam, dan pagi tadi hujan. Sofa yang dijemur belum juga kering, terpaksa saya persilahkan Haris duduk di tikar yang sudah saya persiapkan. Simak...

Saya : Selamat malam Haris...
Haris : Malam... Eh tapi pintunya dibukain dong.

Saya : Hihi.. Maaf, kirain udah di dalam tadi... Silakan duduk... Ngomong-ngomong, saya panggil kakak aja, ya. Biar akrab.
Haris : Hehe. Iya ya. Terserah kamu aja.

Saya : Kak Haris mau minum apa? Teh? Susu?
Haris : Air putih saja. Atau terserah kamu saja.

Saya : Hmmm. Terserah ya... Kak Haris, Ngga apa-apa nih, saya panggil Kakak.
Haris : Iya. Panggil kakak aja kayak Kak Seto. Soalnya saya pemerhati mamanya anak.

Saya : Duh, oh ya. Kenal dengan Hadi Kurniawan ngga? Kalo ketemu, bilangin, kenapa lampu di rumah mati sebelah.
Haris : Hadi Kurniawan, kentang goreng sambalado lidah bergoyang bibir bergetar? Kenal. Entar saya bilangin.

Saya : Kak, lebih milih Saiful Jamil atau Nasar.
Haris : Ivan Gunawan.

Saya : Ivan Gunawan? Salah satu hal yang berkesan dari Ivan Gunawan, apa.
Haris : Ivan Gunawan tau cara berpakaian yang baik.

Saya : Tapi, Ivan Gunawan itu ngga setia, kak. Buktinya, kemarin dia udah ngasih cincin ke Ayu Tang-Tang. Tapi kok, dia ngga serius gitu ya. Juga, gosip mereka berdua ngga beredar lagi.
Hadi : Masih kok. Mungkin acara gosipnya aja udah bangkrut.

Saya : Serius, kak.
Haris : Iya ya... Hmmm. Kenapa ya? Mungkin karena ada Cita-Citata. Bisa direbutin dua pedangdut kece, beruntunglah Mak Gun.

Saya pun mengajak tetangga-tetannga sebelah yang fakir gosip untuk ikut bergabung membahas Mak Gun.

Saya : Mak Gun, ya? Kok kek cewek. J Hm, bahas buku aja, Kak. Kak Haris udah nerbitin berapa buku, sih.
Haris : Udah enam buku sendiri. Buku nikah belum. Buku amal baik dan buruk masih dipegang malaikat.

Saya : Buku nikah, kapan terbitnya? Eh, kalo buku amal baik dan buruk, editornya siapa ya?
Haris : Rencananya, umur 25. Editornya? Yang pastinya, editornya ngga PHP. Walaupun terbitnya kelak di hari penghisaban. Tapi, harapannya, royalti amal kebaikan saya bermanfaat dan meningkat. Itu aja.

Saya :  Kalo amal buruk?
Haris : Saya sedekahin.

Saya : Back.. Di antara ke-enam buku tersebut, buku yang paling lama ditulis, apa.
Haris : Buku yang paing lama ditulis itu 3 Koplak Mengejar Cinta.

Saya : Berapa lama tuh, 3 Koplak dibuat. Dari dalam kandungan sampai dilahirkan.
Haris : Hampir setahun. Yang mulanya cuman 2 labil, dirancang sedemikian rupa, jadilah 3 Koplak.

Saya : Lama ya. Yang paling cepat, novel yang mana.
Haris : Date Note. Sekitar satu bulan.

Saya : Kak Haris, sebagai penulis novel komedi, kiblat nulisnya ke siapa aja nih.
Haris : Raditya Dika, Oben Cedric. Andrea Hirata juga mulai lucu tuh.

Saya : Hmmm..  kak Haris sering ngalamin gangguan writer block, ngga? Kalo iya, cara mengatasinya, bagaimana?
Haris : Cara ngatasinya sih nonton dan baca-baca. Writer block bisa dikurangi kalau kita nulisin konsep pas dapat ide. Begitu.

Saya : Cara biar tetap konsisten nulis, bagaimana? Sebab, kebanyakan penulis pemula mengeluh tidak bisa membagi waktu.
Haris : Saya sendiri juga ngga konsisten menulis kayak full-time writer. Saya menulis karena ada yang pengen saya bagi. Mungkin biar tetap konsisten, kita harus komitmen. Komitmen dengan diri sendiri untuk membagi hal baik kepada pembaca. Jadikan itu energi.

Saya : Kak Haris suka nulis sejak kapan sih.
Haris : Sejak suka baca. Dulunya saya suka ngomik pas SMP loh. Terus, setelah mengalami bungkuk karena keseringan gambar, saya coba-coba bikin koran parodi. Koran parodi ini yang baca segelintir anak di kelas. Nah, bikin koran parodi ini cikal bakal saya mulai seneng nulis yang aneh-aneh.

Saya : Kak Haris, novel yang paling berkesan di antara novel-novel Kak Haris, yang mana sih.
Haris : Novel Date Note. Soalnya itu novel pertama dan dipersembahkan untuk cewek saya saat itu.

Saya : Hihi.. saya sudah baca tuh Date Note. Kok ceritanya bisa mirip dengan pengalaman saya, ya...
Haris : Iya. Date Note emang dirancang sebagai cerita bersama. Cerita yang hampir semua orang pernah alami.

Saya : Saya sedih kak baca bukunya.
Haris : Iya. Saya juga sedih. Pas bukunya terbit, saya putus.

Saya : Heh. Selain menulis, aktivitas lain, apa aja nih.
Haris : Selain nulis, saya kerja kantoran.

Saya : Like a Boss dong Kak. Jadi manager ya!
Haris : Bukan manager kok. Masih buruh ketik.

Saya : Kak, bagaimana dengan buku 3 Koplak? Saya sering denger, banyak yang minta biar dibuat sekuelnya. Bagaimana tuh, udah ditindaklanjuti?
Haris : Iya, rencananya mau dibikin sekuelnya. Rencananya. Tapi karena satu dan dua alasan, sekarang dipending dulu. Hehehe...

Saya : Ditunggu! Kak, mau ditanyain apa lagi. Saya bingung.
Haris : Komik!

Saya : Hmm. Pending dulu, saya mau pergi bentar.
Haris : Lah, kok main pending-pendingan, sih. Ntar terkirim, bagaimana.

Saya : Bentar kok Kak. Saya kebelet.
Haris : Heh, ya udah. Tak tunggu.



Saya : Kembali lagi. Maaf, sudah nunggu lama. Kenapa kakak suka komik?
Haris : Suka dong. Biar tubuh yang kuat ngga gampang batuk.

Saya : Ini komik buku kak. Bukan obat. Gimana sih. Kak Haris sering buat komik?
Haris : Udah lama ngga gambar. Terakhir bikin komik, saya kebagian bikin name aja.

((Bagian ini saya cut karena tidak lulus sensor))

Saya : Hmm. Udah malam banget nih. Ada kata-kata terakhir ngga?
Haris : Kata-kata terakhir : lunasi cicilan motor saya yang masih tiga bulan lagi.

Saya : Hmmm...

Percakapan selesai. Kak Haris pulang tidak memberi salam. 



Untuk melihat koleksi buku Kak Haris, bisa masuk kesini.

Bagikan

Jangan lewatkan

BEHA with Haris Firmansyah
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

9 komentar

Tulis komentar
avatar
10 Oktober 2015 14.59

Bentat, bentar, kenapa ada nama Hadi terselip di percakapan? Ada apa ini?!

Ini konspirasi! Bubarkan acara ini!

Reply
avatar
10 Oktober 2015 17.21

:D jadi kalian.... begitu rupanya. haha...

Reply
avatar
4 Januari 2016 22.44

Lucu nih. Wkwkwk. Bagikan lagi!

Reply