Sabtu, 26 September 2015

BEHA with Hadi Kurniawan






Hadi Kurniawan dan karisma yang tidak pernah sirna

Hola! Selamat pagi semuah! Ini untuk pertama kali, saya mengundang salah satu penulis buat ditanya-tanyain di segmen BEHA. Tau BEHA kan? Kalo belum tahu, saya kasih tahu nih. BEHA itu akronim dari Bincang Hangat. Tapi diplesetin jadi BEHA. Bukan apa-apa, biar setiap orang yang ngedengernya bikin semangat. Iya, kan?

Saya bakal kepoin penulis yang satu ini. Penulis asli Lubuklinggau, Sumatera Selatan ini baru saja menelurkan anak pertamanya dari hubungan gelapya bersama salah satu penerbit. Sambut saja, Hadi Kurniawan! Penulis Long Distance Relaionsick
*tepuk jidat*

Saya : Selamat siang! Gimana? Mas tamu pertama loh di rumah ini. Eh, enaknya saya panggil apa ya..
Hadi : Panggil sayang aja! Kakak juga ngga apa-apa.

Saya : Ngggg... Tapi, kalo mau panggil sayang, boleh?
Hadi : Boleh. :*

Saya : Sayang belum ngucapin salam. Gimana sih. Uhmm, maksud aku, Mas.
Hadi : Salammm...

Saya : Bisa diceritain proses terbitnya novel pertamanya?
Hadi : Novel itu terbit sebelum saya wisuda, Mei 2015.

Saya : Membanggakan sekali ya. Sebenarnya yang paling diharapkan waktu itu apa? Novel terbit atau cepat-cepat wisuda.
Hadi : Harapannya sih punya buku sebelum lulus. Terakhir saya nyesel, harusnya saya balik.

Saya : Itu bukannya maksudnya sama ya.
Hadi : Beda dong! Kalo dibalik, kan lulus dulu baru punya buku.

Saya : Iya deh. Aku ngalah. Semua demi kamu, Mas.
Hadi : Makasih Tar. Jadian yuk!

Saya : Udah ah, serius. Next -> 
Saya : Proses pembuatannya memakan waktu berapa lama, Yang? Ehm, Mas.. J
Hadi : Prosesnya dua bulanan lah kira-kira. Sya termasuk penulis yang lelet.

Saya : Iya, aku paham. Kamu lelet. Kamu egois. Kamu ngga pernah ngertiin aku. Tapi aku selalu ada untuk kamu. Ah, sini peluk dulu. :*
Hadi : Makasih ya, Tar. Jadian yuk!

Saya : -____-“
Saya :  Serius, Mas. Mas! Mas! Halo? Ini tamu dimana sih. Ditinggal ke dapur udah hilang aja.
Hadi : Halo! Heheh. Maaf. Tadi kebelet, pengen pipis.

Saya : Suka nulis komedi sejak kapan, Kak? BTW, aku panggil kakak aja ya.
Hadi : Iya, makasih. Sejak orang-orang ngasih komen kalo tulisan di blog lucu. Sebenarnya nggak baik sih. Saya juga pengen bisa nulis lain biar bisa tetap eksis.

Saya : Oh ya, penulis idolanya siapa sih?
Hadi : Gak ada Dek. Kamu mau kakak idolakan?

Saya : Kok kita saling mengidolakan sih?
Hadi : Garing ya!
Saya : Ya, maaf. Belum dipeluk sih.
Hadi : Yaudah, sini! Geser dikit.

Saya : Kak, satu kata buat LDR.
Hadi : NGENES!

Saya : Kenapa pake tema LDR? Aku pengen kakak jujur dari hati.
Hadi : Karena ngga mau bahas jomblo. Kakak pikir jomblo dan LDR sama ngenesnya. Gitu, Dek.

Saya : Aku masih bingung, Kak. Itu covernya ada cewek cowok teleponan ngga ada kerjaan kayak anak balita. Terus, muka cowoknya kok ngenes gitu, sedang yang cewek berseri gitu. Apa ada konspirasi di sini? Apa benar, yang ngenes setiap kali ada hubungan LDR itu cuma cowok?
Hadi : Cover yang bikin bukan kakak ya Dek. Pertanyaan lain.

Saya : Oke, next. Suka nulis sejak kapan, Kak?
Hadi : Suka nulis sejak sekolah sih. Tapi kalo nulis itu bisa bikin heppy sejak tahun 2011. Nulis serius 2013, masih sebatas cerpen. 2014 sok-sokan bisa nulis lebih banyak, dapatlah LDR-sick ini.

Saya : Lumayan lama ya. Bagi tips buat penulis pemula dong, Kak. Gimana caranya biar konisiten daam menulis.
Hadi : Tulis apa aja yang kamu bisa. Jangan gampang terpengaruh sama orang. Pada dasarnya kan menulis itu sama aja kayak ngomong, harus ada yang disampaikan. Biar gampang ya tulis apa yang ada di pikiran kamu. Konsisten terjadi cukup dengan rutin aja sih. Sehari nulis tiga halaman. Sebulan bisa dapat satu novel. Kirim. Harapannya kan di-acc. Lalu terbit. Kamu ngga mau begitu? Kalo masih kesulitan juga ya cari buku panduan. Kebetulan kakak baru bikin buku 19 Jurus Mabuk Penulis Sukstres. Bisa tuh buat acuan kamu. Kalo pesan sebelum 5 oktober dapat harga khusus dan hadiah buku. Asik ngga tuh, Dek?


19 Jurus Mabuk Penulis Sukstres via Universal Nikko

Saya : Mau! Gratis?
Hadi : Bayar Dek. 45 ribu.

Saya : Jahat ah. Pelit! Aktivitas selain menulis apa Kak?
Hadi : Selain menulis kakak ngelamun, Dek.

Saya : Fiuhhhh.. Manfaat membaca buku ini apa sih.
Hadi : Dapat hiburan. Ya kan buku itu emang diberikan kepada orng yang butuh bacaan lucu-lucuan gitu. Makanya baca dong Dek.

Saya : Iya, iya.. Harganya berapa sih? Terakhir, kalo pembaca pengen menyampaikan kritik dan saran, bisa lewat mana?
Hadi : 38 K Dek. Kalo mau menyampaikan pesan ataupun kritik, bisa lewat twitter  di @had1k, atau blog saya di sini.

Saya : Baik. Terima kasih sudah menjadi tamu kehormatan kami. Terima kasih sudah mengisi segmen BEHA! Semoga novelnya laris manis.
Hadi : Sama-sama.

Kemudian Hadi pergi entah kemana.

Saya : Salam dong! Love you atau semacamnya.

Hadi belum membalas.

Saya : Eh, kakak kemana? Kok keluar. Ngga pake salam. Jahat! Kakak Jahat!

Tiba-tiba, Hadi nongol lagi di balik jendela. Kemudian Hadi pergi meninggalkan rumah.  


LDR-sick via Goodreads 



Bagikan

Jangan lewatkan

BEHA with Hadi Kurniawan
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

10 komentar

Tulis komentar
avatar
26 September 2015 09.38

jadi pas ngobrol kalian gak lupa pakai beha kan? hehe
jadian, gih...

Reply
avatar
26 September 2015 09.52

Wkkwwkwk. Hadinya gak dikasih oleh-oleh pisang tanduk??

Reply
avatar
26 September 2015 09.54

.
Trus habis buka BEHA bareng kalian nggak teguran ya?

Reply
avatar
26 September 2015 09.55

.
Trus habis buka BEHA bareng kalian nggak teguran ya?

Reply
avatar
26 September 2015 10.23

Hadi nakal banget ternyata. Maunya kaish ini, tapi ah sudahlah. :D

Reply
avatar
26 September 2015 10.24

Teguran kok Bi. Buktinya ya ini... Saya lagi WA-an.

Reply